Bursa Sore: Kospi Pimpin Kelesuan Saham Asia, IHSG Makin Meredup
Thursday, May 30, 2024       16:43 WIB

Ipotnews - Indeks Harga Saham Gabungan ( IHSG ) berakhir di zona merah. Saat akhir perdagangan hari Kamis (30/5), IHSG merosot 1,49% atau 107 poin ke posisi 7.034.
Volume perdagangan sebanyak 194,97 juta lot saham dengan total nilai transaksi sebesar Rp14,18 triliun. Mayoritas sektor saham tenggelam di zona merah. Sektor industri dasar melorot paling dalam 2,1%. Sedangkan sektor kesehatan menguat sendirian, naik 0,25%
Saham top gainers: , , , , , ,
Saham top teraktif: , , , , , ,
Bursa Asia
Market saham Asia melemah pada perdagangan hari Kamis (30/5) di tengah spekulasi bahwa suku bunga global akan tetap tinggi untuk jangka waktu lebih lama.
Investor juga menantikan data inflasi AS pada akhir pekan ini. Angka inflasi AS tersebut akan menjadi petunjuk lebih lanjut mengenai jalur kebijakan moneter the Fed ke depan.
Penghentian terkini reli risiko global terjadi karena data yang menunjukkan masih adanya tekanan inflasi di negara-negara besar. Ekspektasi baru bahwa Federal Reserve kemungkinan tidak akan menurunkan suku bunga dalam waktu dekat.
"Inflasi global yang lebih panas dan lebih kaku dari perkiraan tampaknya berdampak pada pasar aset," kata Vishnu Varathan, kepala ekonom untuk Asia kecuali Jepang di Mizuho Bank. "Ekuitas merosot dan obligasi melemah, dan USD melonjak."
Sebuah survei yang dilakukan The Fed pada hari Rabu menunjukkan aktivitas ekonomi AS terus meningkat dari awal April hingga pertengahan Mei. Namun perusahaan-perusahaan menjadi lebih pesimis terhadap masa depan sementara inflasi meningkat dengan laju yang moderat.
Di seberang Atlantik, data pada hari yang sama menunjukkan inflasi Jerman naik sedikit lebih tinggi dari perkiraan menjadi 2,8% pada bulan Mei, menjelang pembacaan blok zona euro yang lebih luas pada hari Jumat.
Namun, sorotan utama pasar minggu ini adalah laporan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) inti AS pada hari Jumat - ukuran inflasi pilihan Federal Reserve. Harapannya adalah untuk tetap stabil setiap bulannya.
Nikkei225 (Jepang) -1,30% ke 38.054
Topix (Jepang) -0,56% ke 2.726
Shanghai Composite (China) -0,62% ke 3.091
Shenzhen Component (China) -0,32% ke 9.384
CSI300 (China) -0,53% ke 3.594
Hang Seng (Hong Kong) -1,34% ke 18.230
Kospi (Korsel) -1,56% ke 2.635
Taiex (Taiwan) -1,38% ke 21.364
S&P/ASX200 (Australia) -0,49% ke 7.628
Currency
USD-JPY ke 157,09/-0,35%
USD-SGD ke 1,3519/-0,02%
AUD-USD ke 0,6608/-0,03%
USD-CNY ke 7,2444/-0,07%
USD-MYR ke 4,7067/+0,05%
USD-THB ke 36,8130/-0,03%
USD-IDR ke 16.265/+0,65%
Bursa Eropa
Saham-saham Eropa berfluktuasi pada Kamis pagi, berjuang untuk menghilangkan tren negatif minggu ini karena pasar global berada di bawah tekanan dari kenaikan imbal hasil obligasi.
Indeks acuan regional Eropa, Stoxx 600 bergerak di sekitar garis datar pada transaksi awal setelah mencatat sesi terburuk bulan ini selama dua hari terakhir, ditutup pada hari Rabu pada level terendah sejak 8 Mei. Sektor-sektor beragam, dengan saham telekomunikasi naik 0,6%. Saham-saham penambang turun 1,6%
Indeks DAX Jerman -0,11% ke posisi 18.452
Indeks FTSE Inggris -0,01% di 8.183
Indeks CAC Prancis +0,15% di level 7.947
Oil
Harga minyak melemah pada hari Kamis (30/5) sore setelah aktivitas ekonomi AS yang kuat menunjukkan bahwa biaya pinjaman tetap lebih tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama sehingga berpotensi berdampak pada permintaan. Jelang rilis data stok minyak AS pada hari ini, Brent berjangka turun 26 sen ke harga $83,34 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 23 sen menjadi $79,00.
Kedua acuan tersebut sedang menuju penurunan bulanan, dengan kontrak berjangka Brent berada di jalur penurunan lebih dari 5% dibandingkan bulan lalu. Sementara WTI bersiap untuk penurunan lebih dari 3%.
(cnbc/reuters/bloomberg)

Sumber : admin

berita terbaru
An error occurred.