Akhirnya Bagikan Dividen, Mulia Industrindo (MLIA) Tetapkan Rp 172 Miliar
Friday, May 26, 2023       20:24 WIB

JAKARTA, Investor.id- PT Mulia Industrindo Tbk () akan membagikan dividen tahun buku 2022 senilai Rp 172 miliar atau setara dengan Rp 26 per saham. Dividen ini telah diputuskan dalam rapat umum pemegang saham.
"Perseroan sudah lama tidak membagikan dividen, tetapi tahun ini layak disyukuri dengan hasil yang baik, kami bisa membagikan dividen. Kami berharap tahun-tahun mendatang, perseroan kembali mencetak kinerja terbaik, sehingga bisa membagikan dividen," ujar Direktur sekaligus Sekretaris Perusahaan Mulia Industrindo Henry Bun dalam paparan publik secara virtual, Jumat (26/5/2023).
Tahun lalu, pendapatan perseroan paling besar disumbangkan penjualan kaca lembaran dengan porsi 65%, disusul botol kemasan 30%, dan kaca pengaman otomotif 5%.
Sedangkan volume penjualan kaca lembaran tahun ini ditargetkan meningkat. Tahun lalu, penjualan perseroanturun dari 551,8 ribu ton pada 2021 menjadi 490,6 ribu ton. "Kami harapkan bisa kembalikan ke level 550 ribuan. Untuk botol juga sama," imbuh Henry.
Sedangkan khusus 2023, perusahaan menganggarkan belanja modal ( capital expenditure /capex) sekitar Rp 400 miliar dengan realisasi kuartal I-2023 telah mencapai Rp 55 miliar. Henry menjelaskan, kecilnya serapan capex periode Januari-Maret tahun ini dipicu pembelian mesin produksi yang belum tiba.
Mesin berkapasitas 90 ton per hari itu diperkirakan tiba pada Juni 2023 dan rencananya selesai instalasi akhir Juli, kemudian mulai beroperasi pada Agustus tahun ini.
Dengan begitu, output dari capex perusahaan hanya berkontribusi pada lima bulan terakhir dalam laporan keuangan tahun buku 2023. Hal ini mendorong manajemen menargetkan total penjualan bersih Rp 5,3 triliun tahun ini, naik dari Rp 5,2 triliun sepanjang 2022.
"Namun secara net profit kemungkinan tidak setinggi 2022 mencapai Rp 854 miliar. Karena tahun lalu, harga jual kaca lembaran masih tinggi, kemudian mengalami penyesuaian pada akhir 2022. Untuk kembali ke harga tertinggi itu belum bisa dilakukan, namun setidak-tidaknya saat ini harga sudah berangsur pulih," paparnya.
Mulia Industrindo telah melakukan penyesuaian harga jual kaca lembaran pada Februari-Maret 2023 dengan kenaikan sekitar 3%. Henry mengatakan, manfaat kenaikan harga akan mulai terlihat pada kuartal II dan III-2023.
Meski belum bisa sampai ke harga tertinggi sebelumnya, perseroan berencana melakukan penyesuaian harga bertahap, sambil mempertimbangkan kondisi pasar saat ini, serta pertumbuhan ekonomi Indonesia

Sumber : investor.id

berita terbaru
An error occurred.