Investor Telaah Sikap Agresif The Fed, Wall Street Jatuh Tiga Sesi Beruntun
Friday, September 23, 2022       04:33 WIB

Ipotnews - Bursa ekuitas Wall Street melemah, Kamis, jatuh untuk sesi ketiga berturut-turut setelah investor bereaksi terhadap langkah agresif terbaru Federal Reserve untuk mengendalikan inflasi dengan melepas saham  growth , termasuk perusahaan teknologi.
Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 107,1 poin, atau 0,35%, menjadi 30.076,68, demikian laporan  Reuters,  di New York, Kamis (22/9) atau Jumat (23/9) pagi WIB.
Sementara itu, indeks berbasis luas S&P 500 kehilangan 31,94 poin, atau 0,84%, menjadi 3.757,99, sedangkan Nasdaq Composite Index anjlok 153,39 poin, atau 1,37%, menjadi 11.066,81.
Rabu, The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin, sesuai ekspektasi, dan mengisyaratkan lintasan yang lebih panjang bagi suku bunga kebijakan ketimbang perhitungan pasar, memicu kekhawatiran volatilitas lebih lanjut pada perdagangan saham dan obligasi dalam setahun.
Proyeksi bank sentral AS untuk pertumbuhan ekonomi yang dirilis Rabu juga menarik perhatian, dengan pertumbuhan hanya 0,2% tahun ini, naik menjadi 1,2% pada 2023.
Kegelisahan sudah membayangi pasar setelah beberapa perusahaan - yang terbaru FedEx Corp dan Ford Motor Co - mengeluarkan prospek laba yang mengerikan.
Jumat, estimasi pertumbuhan laba S&P 500 untuk kuartal ketiga adalah 5%, menurut data Refinitiv. Tidak termasuk sektor energi, tingkat pertumbuhan -1,7%.
Sementara,  price-to-earnings ratio  S&P 500, metrik umum untuk menilai saham, berada di 16,8 kali laba - jauh di bawah hampir 22 kali P/E ke depan yang tercatat pada awal tahun.
Sembilan dari 11 sektor utama S&P tumbang, dipimpin kejatuhan saham  consumer discretionary  dan keuangan, masing-masing -2,2% dan -1,7%.
Saham  growth  dan   perusahaan teknologi berkapitalisasi kakap seperti Amazon.com Inc, Tesla Inc dan Nvidia Corp melorot antara 1% dan 5,3% karena imbal hasil US Treasury 10-tahun mencapai level tertinggi 11 tahun.
Lonjakan imbal hasil membebani valuasi perusahaan di sektor teknologi, yang memiliki ekspektasi laba masa depan yang tinggi dan merupakan bagian penting dari S&P 500.
Sektor teknologi S&P 500 merosot 28% sepanjang tahun ini, dibandingkan penurunan 21,2% dalam indeks  benchmark  tersebut.
"Jika kita terus mengalami inflasi yang panas, dan jika (Chairman Fed Jerome) Powell berpegang teguh pada apa yang dia tunjukkan, saya pikir kita memasuki resesi dan kita melihat penurunan signifikan pada ekspektasi laba," kata Mike Mullaney, Direktur Boston Partners.
"Jika ini terjadi, saya memiliki keyakinan tinggi dalam kondisi itu bahwa kita menembus 3.636," tambahnya, mengacu pada level terendah pertengahan Juni bagi S&P 500, yang merupakan titik terlemah tahun ini.
Maskapai besar Amerika - yang menikmati rebound di tengah peningkatan aktivitas perjalanan saat pembatasan pandemi berakhir - juga tersungkur, dengan United Airlines dan American Airlines masing-masing menyusut 4,6% dan 3,9%. Ini membawa kerugian dalam tiga hari terakhir menjadi 11% bagi United dan 10,6% untuk American.
JetBlue Airways Corp, jatuh 7,1% dan juga mencatat kerugian ketiga berturut-turut, ditutup pada level terendah sejak Maret 2020.
Darden Restaurants Inc anjlok 4,4% setelah induk usahanya, Olive Garden, melaporkan penjualan kuartal pertama yang suram.
Volume di bursa AS tercatat 11,39 miliar saham, dibandingkan rata-rata 10,91 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir. (ef)

Sumber : Admin

berita terbaru
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:38 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of RONY
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:34 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of POOL
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:30 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of PKPK
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:26 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of MPRO
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:23 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of KAYU
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:20 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of BTEK
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:17 WIB
Financial Statements 2Q 2022 of BULL