Investor Telaah Pesan Suku Bunga The Fed yang Hawkish, Wall Street Tumbang
Thursday, September 22, 2022       04:30 WIB

Ipotnews - Bursa ekuitas Wall Street jatuh dalam perdagangan yang  volatile,  Rabu, setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga 75 basis poin dan memperkirakan kenaikan suku bunga yang lebih besar ke depan dalam perjuangannya untuk menjinakkan inflasi.
Dow Jones Industrial Average ditutup merosot 522,45 poin, atau 1,7%, menjadi 30.183,78, demikian laporan   CNBC  dan  Reuters,  di New York, Rabu (21/9) atau Kamis (22/9) pagi WIB.
Sementara itu, indeks berbasis luas S&P 500 melorot 1,71% atau 66 poin menjadi 3.789,93, sedangkan Nasdaq Composite Index anjlok 1,79% atau 204,86 poin menjadi 11.220,19.
S&P mengakhiri sesi Rabu turun lebih dari 10% dalam sebulan terakhir dan 21% dari level tertinggi 52-minggu. Bahkan sebelum keputusan suku bunga, saham telah memperhitungkan kampanye pengetatan yang agresif oleh Fed, yang dapat mengarahkan ekonomi ke dalam resesi.
Saham bergejolak setelah trader mencermati keputusan suku bunga dan komentar terbaru dari konferensi pers Chairman The Fed, Jerome Powell. Pada level tertingginya, Dow naik lebih dari 314 poin.
Pada akhir pertemuan dua hari, The Fed menaikkan suku bunga kebijakan 75 basis poin untuk ketiga kalinya ke kisaran 3,00-3,25%. Sebagian besar pelaku pasar memperkirakan kenaikan sebesar itu, dengan hanya peluang 21% untuk kenaikan suku bunga 100 bps yang terlihat sebelum pengumuman tersebut.
Namun, pembuat kebijakan juga mengisyaratkan kenaikan yang lebih besar dalam proyeksi baru yang menunjukkan tingkat kebijakannya meningkat menjadi 4,40% pada akhir tahun ini sebelum mencapai 4,60% pada 2023. Angka itu naik dari proyeksi Juni masing-masing sebesar 3,4% dan 3,8%.
Pemotongan suku bunga tidak diprediksi sampai 2024, bank sentral menambahkan, menghancurkan harapan investor yang luar biasa bahwa The Fed memperkirakan inflasi terkendali dalam waktu dekat. Ukuran inflasi yang disukai The Fed sekarang terlihat perlahan kembali ke target 2% pada 2025.
"Kita hanya dapat mengarahkan kapal ke arah badai begitu lama, tetapi pada akhirnya ada saatnya kita harus berusaha keras dan dengan kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga berturut-turut selama empat bulan terakhir, pelaku pasar harus melihat untuk berlindung dari badai yang akan datang," kata Charlie Ripley, analis Allianz Investment Management.
Dalam konferensi pers, Powell mengatakan pejabat bank sentral AS "sangat bertekad" untuk menurunkan inflasi dari level tertinggi dalam empat dekade dan "akan terus melakukannya sampai pekerjaan benar-benar selesai," sebuah proses yang dia ulangi tidak akan terjadi tanpa rasa sakit.
"Chairman Powell menyampaikan pesan yang serius. Dia menyatakan tidak ada yang tahu apakah akan ada resesi atau seberapa parah, dan bahwa mencapai  soft landing  selalu sulit," kata Yung-Yu Ma, Chief Investment Strategist BMO Wealth Management.
Suku bunga yang lebih tinggi dan pertempuran melawan inflasi juga merasuki ekonomi AS, dengan proyeksi The Fed menunjukkan pertumbuhan akhir tahun hanya 0,2% tahun ini, naik menjadi 1,2% pada 2023.
"Pasar sudah bersiap untuk  hawkishness,  berdasarkan laporan inflasi dan komentar gubernur baru-baru ini," kata Ma.
"Tapi selalu menarik untuk melihat bagaimana pasar bereaksi terhadap pesan tersebut.  Hawkishness  sudah diprediksi, tetapi kendati beberapa kalangan di pasar merasa nyaman dengan itu, yang lain mengambil posisi untuk menjual."
Imbal hasil US Treasury terkatrol berita itu. Imbal hasil 2 tahun, yang mencapai level tertinggi sejak 2007, melesat hingga 4,1%. Tingkat 10-tahun melonjak menjadi sekitar 3,6% pada level tertinggi hari ini.
Semua 11 sektor utama S&P 500 menyelesaikan sesi di wilayah negatif, dipimpin kejatuhan sektor  consumer discretionary , jasa komunikasi, material, dan sejumlah saham pertumbuhan. Saham perjalanan dan hiburan juga terpukul bersama dengan saham raksasa teknologi, seperti Apple, Amazon, dan Meta Platforms. (ef)

Sumber : Admin

berita terbaru
Tuesday, Nov 29, 2022 - 12:11 WIB
Sesi I Berakhir, IHSG Ditutup Melemah 10 Poin
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:38 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of RONY
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:34 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of POOL
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:30 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of PKPK
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:26 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of MPRO
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:23 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of KAYU
Tuesday, Nov 29, 2022 - 11:20 WIB
Financial Statements 3Q 2022 of BTEK