Journalism Database & Technology  
 
 
News & Opinions | markets | stocks

Monday, July 17, 2017       17:50 WIB
PENAMBAHAN CADANGAN BATU BARA: Indo Tambangraya (ITMG) Terus Lakukan Akuisisi Tambang

JAKARTA. PT Indo Tambangraya Megah Tbk. (ITMG) [21,150 -450 (-2,1%)] akan terus melakukan aksi akuisisi tambang untuk meningkatkan cadangan batu bara agar masuk dalam rencana umur pertambangan menjadi 15 tahun dari posisi saat ini 7 tahun hingga 8 tahun.

Direktur Keuangan ITMG [21,150 -450 (-2,1%)] Yulius Gozali mengatakan, aksi akuisisi tambang akan terus dilakukan selain aksi organik untuk melakukan peningkatan sumber daya menjadi cadangan.

Langkah tersebut, lanjutnya, perlu dilakukan mengingat umur pertambangan saat ini yang hanya 7 tahun hingga 8 tahun. Sementara itu, dalam rencana perseroan, umur tambang harus bisa mencapai setidaknya 15 tahun.

Di sisi lain, dua cadangan batu bara melalui PT Jorong Barutama Greston dan PT Kitadin mulai memasuki fase penutupan tambang. Meski, hingga saat ini kedua tambang itu masih beroperasi. Namun, diperkirakan habis dalam jangka 2 hingga 3 tahun ke depan.

“Akuisisi tambang masih on-schedule. Akuisisi akan terus dilakukan. Mudah-mudahan tahun ini ada yang bisa direalisasikan. Masih dipelajari, kurang dari 10 tapi di atas 5. Lokasi di Kalimantan. Greenfield ada, tapi kami utamakan yang brownfield,” katanya Senin (17/7/2017).

Menurutnya, cadangan batu bara dari perusahaan yang diincar tersebut bervariasi, kebanyakan sekitar 60 juta ton hingga 70 juta ton dengan nilai kalori 5.000 kilokalori per kilogram (kkal/kg) hingga 6.000 kkal/kg.

Untuk memuluskan rencana itu, perseroan mengalokasikan dana hingga US$200 juta. Namun, kebutuhan dana tersebut disesuaikan dengan kebutuhan untuk akuisisi tambang. Jika kebutuhannya besar, lanjutnya, perseroan akan menggunakan fasilitas perbankan yang dinilai lebih murah dan lebih mudah ketimbang menerbitkan obligasi.

http://market.bisnis.com/read/20170717/192/672140/penambahan-cadangan-batu-bara-indo-tambangraya-itmg-terus-lakukan-akuisisi-tambang

 

 

Sumber : BISNIS.COM


 





loading.. loading.. loading..